Langsung ke konten utama

Dengan Rupiah, Tak Bisa Belanja

      " Rupiah adalah satu-satunya alat pembayaran yang sah di wilayah NKRI. Rupiah merupakan salah satu simbol kedaulatan negara yang wajib dihormati dan dibanggakan oleh seluruh warga negara Indonesa." - Undang-undang Nomor 7 Tahun 2011 tentang Mata Uang.

     Siapa yang cinta rupiah? Semua warga Indonesia mencintai rupiah. Sayangnya, kecintaan kita terhadap rupiah hanya mampu untuk menggunakannya bukan menjaganya. Bukan sekali-dua kali kita merusak nilai mata rupiah lewat diri kita sendiri baik itu disengaja maupun tidak sengaja. Tidak percaya kita merusak kecintaan kita terhadap rupiah? Ini dia buktinya,
1.  Melipat uang.
     Pernah melakukan ini? Hentikan sekarang, ya? Seringkali kita terburu-buru setelah mendapat kembalian dan segera memasukkan uang ke saku maupun dompet atau berniat menikahi doi dengan mas kawin hiasan kertas lipat ternyata itu bisa merusak rupiah loh. Jadi alangkah baiknya, bukan hanya meluruskan niat tapi juga meluruskan uang agar tidak terlipat ya.
2. Mecorat-coret uang.
    Meskipun sejak kecil kita terbiasa mencorat-coret dinding maupun media lainnya bukan berarti kita berkenan untuk mencorat-coret uang. Menanyakan kabar doi lewat uang, promosi nomor handphone, bahkan ada yang mencoret wajah pahlawan menjadi tokoh lain. Itu bukan hanya merusak kualitas rupiah, tetapi tidak menghargai pahlawan padahal wajah beliau terpampang di uang rupiah karena mengenang jasanya bukan untuk dicoret-coret.
3. Staples uang.
    Menstaples uang biar tidak tercecer ternyata bisa menurunkan kualitas rupiah apalagi kalau dibuka staplesnya pasti membekas dan bisa saja sobek atau berlubang. Oleh karena itu, mending uangnya dijepit atau dikaretkan.
4. Meremas uang.
    Saat kita mengantri untuk membayar sesuatu kadang lupa meremas uang atau ketika diberi uang saku oleh orangtua kadang kita mengambilnya dengan cara meremas lalu menaruhnya di saku seragam. Meremas uang bisa membuat uang kita lecek dan kualitasnya jelek.
5. Membasahi uang.
    Siapa yang sering menaruh uang di saku celana atau baju dan lupa untuk kembali mengambilnya? Biasanya teringat saat mencuci uang kita terlanjur basah terendam air. Parahnya lagi, sebelum tercuci uang dalam keadaan dilipat dan diremas. Ini bukan hanya lecek, tetapi diprediksi hancur.

     Mungkin sebagaian dari kita belum merasakan dampak dari kelalaian kita menjaga rupiah, sayangnya aku pernah merasakan dampak dari rusaknya rupiah dan jangan sampai kalian mengalami hal yang sama seperti aku. Ini dia, pengalamanku...

      Suatu hari pada jam makan siang, aku menuju kantin Green Corner dekat asrama. Bukan hal aneh jam-jam makan siang selalu ramai antrean. Aku menunggu giliranku selama sekitar lima belas menitan. Saat giliranku, aku memilih beberapa lauk dan saat menyerahkan uang untuk membayar, kasir menolak uangku. BARU KALI INI ADA ORANG NOLAK UANG WOI. IH TETEHNYA GAMAU DIBAYAR KALI YA. Terus Tetehnya bilang seperti ini, "Maaf ya, kak, saya tidak bisa menerima uang seperti ini (re: lecek, penuh bekas lipatan dan remasan). Ada uang yang lain kan, kak?"! Untungnya, aku bawa uang lebih kalau tidak bagaimana kelanjutan nasib hidup perutku. Gara-gara uang lecek karena bekas lipatan dan remasan saja, hampir tidak bisa makan.
     Sejujurnya, pengalaman uang tidak diterima bukan hanya pas beli makan saja. Aku juga pernah gagal belanja di agrimart (re : tempat belanja di IPB) gara-gara uangku lecek. Saat di Agrimart, aku langsung ambil uang dari dompet sembari menunggu antrean tanpa sadar uangnya kuremas apalagi dari awal uangnya sudah lecek dan ada isolasinya. Pas aku mau bayar sejumlah total belanjaan, kasir menolak menerima uangku dengan alasan bahwa uang yang aku berikan tidak layak dan oranglain pasti tidak mau menerima dari Agrimart. Sialnya, itu satu-satunya uang yang aku punya di hari itu dan akhirnya karena uangku sudah tidak dalam kondisi baik dan tidak ada uang lagi, aku membatalkan transaksi dan menaruh barang tersebut kembali ke rak. Serius, parah malunya sudah tidak tertolong deh. Gara-gara ini, sekarang kalau dapat uang langsung dicek dan tidak disimpan sembarangan.


Lalu, apa yang harus kita lakuin untuk membuktikan bahwa kita cinta rupiah?
TIDAK MELAKUKAN HAL SEPERTI DI BAWAH INI 




 


Memang kenapa sih kita tidak boleh melakukan hal tersebut? Uang yang telah kita sia-siakan alias rusak itu, akan diganti oleh Bank Indonesia dengan uang yang baru dan tidak gratis loh. Bermilyar-milyar nominal harus digantikan hanya karena kecerobohan kita padahal bisa saja nominal tersebut digunakan untuk pembangunan fasilitas negara yang lebih memadai. Jadi, sebagai warga negara yang baik, marilah kita bersama-sama menjaga kestabilan nilai rupiah dengan cara merawatnya. Jangan hanya berkoar-koar pemerintah tak mampu menyediakan fasilitas atau menuntut banyak hal, jika kita sendiri saja tak mau turut berpartisipasi menjaga kestabilan negara melalui gerakan cinta rupiah.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kutipan-Kutipan dari situs baca Wattpad

#"Lo gak akan tau sampe lo mencoba. Ini saatnya bertindak. Kembalikan tulang rusuk lo di tempat seharusnya. Lo tau dimana." - Une Personne Au Bout De La Rue

#"Sebenarnya kisah kita itu bisa jadi sederhana. Dimana kita selalu menatap hal yang menurut kita lebih indah tanpa tahu setiap sudut yang ada. Dimana kita selalu ingin lebih baik tanpa mengerti saat ini kita bagaimana. Begitu pula dimana kita tidak pernah menyadari artinya seseorang untukkita." - Melodi Nada dan Rima

#"Dan beginilah penyakit kisa sebagai manusia yang hatinya sempit dan penuh prasangka buruk." - Sedang Malaikat Pun Cemburu

#"Beribadah itu bukan banyaknya pahala atau mengurangi dosa, tapi tentang memperbaiki diri, selalu memusabahi diri menjadi lebih baik lagi, baik di hadapan Allah atau di mata makhlukNya." - Sedang Malaikat Pun Cemburu

#"Ingat bahwa tidak ada manusia yang terhalang dari dosa, kecuali Nabi Muhammad." - Sedang Malaikat Pun Cemburu

#"Seperti tit…

Kutipan-Kutipan dari yang gue baca, dengar dan lihat

#Kebahagiaan itu pasti ada, jauh di dalam relung mereka, ada banyak kebahagiaan yang belum menampilkan wujudnya. Ya, kebahagiaan yang teruntuk untuk mereka. Kebahagiaan yang berasal dari diri mereka. (Kutipan cerbung Plate Of Love - 15)

#Cinta tak pernah buta. Namun cinta, tak pernah memilih dengan siapa dia bertaut. Siapapun, tanpa memandang terlebih dahulu. Hal itulah yang membuat orang beranggapan bahwa cinta itu, buta. (Kutipan cerbung Plate Of Love - 16 A)

#Akan kucintau kau dengan sederhana, meski luka yang kau toreh tak pernah sederhana... (Kutipan Cerpen Yang Tak Terlihat)

#..bertahan, berdiri di satu titik, terus menunggu, dan kadang menyelipkan harapan di dalamnya, menempuh ribuan kilometer, menerjang batas-batas tak terjamah, menyembunyikan segala rasa sakit di dalam hati..bertahan, tidak memerlukan keahlian apapun, hanya kesetiaan, dan sedikit pengorbanan, menunggu meski mungkin yang ditunggu tak akan pernah hadir..bertahan, manusiawi, kadang terliha…

RESENSI : Critical Eleven - Ika Natassa

"Travel is meeting you." - Critical Eleven, Ika Natassa.


Critical Eleven
Penulis : Ika Natassa
Penerbit : Gramedia Pustaka Utama
Tahun Terbit : 2015
Harga : 79.000
✈ Sinopsis Critical Eleven 
           Dalam dunia penerbangan, dikenal istilah critical eleven, sebelas menit paling kritis di dalam pesawat––tiga menit setelah take off dan delapan menit sebelum landing––karena secara statistik delapan puluh persen kecelakaan pesawat umumnya terjadi dalam rentang waktu sebelas menit itu. It's when the aircraft is most vulnerable to any danger.
In a way, it's kinda the same with meeting people. Tiga menit pertama kritis sifatnya karena saat itulah kesan pertama terbentuk, lalu ada delapan menit sebelum berpisah––delapan menit ketika senyum, tindak tanduk, dan ekspresi wajah orang tersebut jelas bercerita apakah itu akan jadi awal sesuatu ataukah justru menjadi perpisahan.
Ale dan Anya pertama kali bertemu dalam penerbangan Jakarta-Sydney. Tiga menit pertama Anya terpikat, tu…